Deretan Saran dalam Membeli Router WiFi Mesh

Saat ini internet sudah menjadi kebutuhan primer bagi hampir semua orang. Hampir di setiap rumah saat ini sudah memilikinya. Untuk itu, dibutuhkan perangkat yang mumpuni agar koneksi internet dapat berjalan lancar, salah satunya adalah Router WiFi.

Router Wi-Fi dengan teknologi mesh dan koneksi jaringan satelit menjadi yang paling dicari agar berbagai perangkat seperti smartphone maupun tablet bisa mendapatkan akses internet. Merek-merek Router Wi-Fi terkenal seperti Linksys dan Netgear terus berinovasi dan mendapatkan penantang baru seperti Eero serta Google.

Nah, inilah deretan saran yang bisa Anda pertimbangkan ketika memutuskan membeli Router Wi-Fi!

Memilih Jenis Router yang Tepat

Router wifi mesh

Ilustrasi Router Wi-Fi Netgear Nighthawk X10

Panduan ini berfokus pada Router Wi-Fi mesh karena paling tepat digunakan karena mempunyai teknologi nirkabel. Sistem Router Wi-Fi mesh dapat dibagi menjadi dua kategori: Router langsung dengan satu atau lebih node satelit nirkabel yang Anda tempatkan secara strategis di sekitar rumah Anda, dan kombinasi router / satelit yang juga dapat beroperasi sebagai hub rumah pintar.

Caranya adalah menyatukan sistem Wi-Fi yang mencakup beragam jenis radio (seperti  Z-Wave dan ZigBee) yang dapat mengontrol perangkat rumah pintar (smart lighting, sakelar, termostat, kunci, sensor, dan sebagainya).

Router tradisional cenderung menawarkan lebih banyak kontrol granular atas jaringan Anda, dengan pengaturan tweakable untuk fitur seperti QoS (Kualitas Layanan), port terusan, VPN, server FTP, dan banyak lagi. Sebagian besar memiliki switch ethernet bawaan (empat port atau lebih), sehingga Anda dapat menghubungkan perangkat jaringan secara langsung ke router.  

Ilustrasi Router Wi-Fi Samsung Connect Home 3-Pack

Router tradisional biasanya memiliki satu atau dua port USB yang dapat digunakan untuk berbagi printer atau penyimpanan USB dengan semua perangkat di jaringan.  Sedangkan dual-purpose Router dengan fitur rumah pintar akan memiliki radio ZigBee atau Z-Wave yang dapat berkomunikasi dengan sensor, smart lighting, smart entry locks, motorized windows shades, dan banyak perangkat lain yang menggunakan protokol sama.

Beberapa perangkat rumah pintar menggunakan Bluetooth, tetapi semua router dengan Bluetooth radio yang telah kita lihat sejauh ini hanya menggunakan protokol itu untuk pengaturan router awal.

Fitur-fitur yang Perlu Dipertimbangkan dalam Membeli Router Wi-Fi

Berikut ini adalah beberapa istilah yang harus Anda ketahui saat ingin membeli Router Wi-Fi!

AP Steering

Jaringan Mesh pada Router yang mendukung Ap Steering akan secara otomatis mengarahkan Anda pada koneksi nirkabelnya untuk terhubung dengan titik akses mana pun (AP) yang menawarkan koneksi terkuat kembali ke router (dan dengan demikian ke internet).

Backhaul

Sisi jaringan yang membawa paket data kembali ke router dan keluar ke internet. Beberapa sistem Wi-Fi tri-band mesh, termasuk Netgear Orbi dan Linksys Velop, mendedikasikan seluruh jaringan nirkabel untuk melakukan backhaul. Anda juga dapat mengatur backhaul kabel dengan menghubungkan titik akses ke router menggunakan kabel ethernet, namun itu langkah yang lebih rumit.

Band Steering

Router dengan fitur ini dapat mendeteksi jika perangkat Anda mempunyai dual-band capable (contohnya dilengkapi dengan Wi-Fi adapter yang dapat beroperasi pada frequency bands 2,4 atau 5 GHz). Router akan secara otomatis mendorong dual-band capable untuk terhubung ke jaringan yang yang biasanya yang beroperasi pada frequency band 5 GHz.

Beamforming

Fitur opsional dari standar Wi-Fi 802.11ac yang meningkatkan pemanfaatan bandwidth nirkabel dengan memfokuskan sinyal radio sehingga lebih banyak data mencapai perangkat Anda.

Ilustrasi Teknologi Beamforming

Dual-Band vs Tri-Band

Router Wi-Fi dual-band mengoperasikan dua jaringan diskrit, satu pada band frekuensi 2.4 GHz dan yang kedua pada band frekuensi 5 GHz yang kurang padat. Beberapa jenis router tri-band membagi frequency band 5 GHz, menggunakan satu petak saluran yang tersedia dalam spektrum 5 GHz untuk membuat jaringan kedua, dan petak saluran lainnya dalam spektrum itu untuk mengoperasikan jaringan ketiga.

Sementara itu, Router Tri-Band lainnya mengoperasikan jaringan diskrit pada band 2,4- dan 5 GHz, dan jaringan ketiga menggunakan spektrum yang tersedia pada pita 60 GHz, meskipun teknologi tersebut baru-baru ini tidak disukai.

Baca juga : https://pemasangan.com/jenis-kabel-utp-cat/

Ethernet Ports

Router harus memiliki setidaknya dua port ethernet yang di-hardwired (baik 100 Mbps atau Gbps). Satu (WAN, atau jaringan area luas) terhubung ke gateway broadband Anda (misalnya kabel atau modem DSL). Yang lain (LAN, atau jaringan area lokal) menghubungkan setiap perangkat bawaan.

Beberapa Router Wi-Fi mesh memiliki port konfigurasi otomatis yang menjadi WAN atau LAN berdasarkan apa yang dicolokkan ke dalamnya. Anda dapat menambah jumlah port ethernet yang tersedia di jaringan Anda dengan mencolokkan switch ethernet ke salah satu port LAN.

Titik akses Wi-Fi Mesh biasanya memiliki dua port ethernet, sehingga dapat berfungsi sebagai jembatan nirkabel untuk perangkat yang tidak memiliki adapter Wi-Fi mereka sendiri. Atau, Anda dapat menggunakan salah satu port AP untuk backhaul data menggunakan kabel ethernet yang terhubung ke router Anda di ujung yang lain.

Ilustrasi Router Wi-Fi D-Link DIR-890L

Guest Network

Jaringan virtual yang memberi tamu Anda akses ke internet sambil memblokir akses ke komputer Anda sendiri, NAS Box, dan perangkat jaringan lainnya.

Hub-and-Spoke vs. Mesh Network

Dalam topologi jaringan hub-and-spoke, setiap titik akses nirkabel bertukar paket data secara langsung dengan router. Dalam jaringan mesh, titik akses nirkabel yang jauh dari router dapat bertukar paket data dengan port AP terdekat sampai paket mencapai router (dan sebaliknya).

MU-MIMO 

Singkatan dari beberapa pengguna, banyak input / keluaran ganda. MIMO menjelaskan metode pengiriman dan penerimaan lebih dari satu sinyal data menggunakan saluran radio yang sama. Ini dicapai dengan menggunakan teknik yang dikenal sebagai multiplexing spasial. Dalam implementasi aslinya di router, perangkat Anda harus bergiliran terkoneksi dengan router, menggunakan gaya round-robin.

Perpindahan terjadi cukup cepat sehingga interupsi tidak terlihat, tetapi mengurangi kecepatan transmisi keseluruhan. Ini dikenal sebagai SU-MIMO (MIMO pengguna tunggal). Seperti yang mungkin sudah Anda duga, MU-MIMO memungkinkan beberapa perangkat Anda terkoneksi dengan router pada saat yang sama tanpa gangguan, secara signifikan meningkatkan kecepatan transmisi. Router dan client harus mendukung MU-MIMO agar skemanya berfungsi.

Parental Controls

 Ilustrasi Parental Controls

Internet dapat menjadi tempat yang tidak menyenangkan dan bahkan berbahaya bagi anak-anak untuk dikunjungi. Parental controls berbasis router menjanjikan perlindungan dengan membatasi di mana seseorang dapat menjelajah dan apa yang dapat mereka lakukan saat sedang online. Kontrol semacam itu juga dapat membatasi jam di mana perangkat diizinkan online, setidaknya saat perangkat berada di jaringan router itu. Metode dan praktik serta efektivitas sangat bervariasi.

Baca Juga : https://pemasangan.com/wifi-adapter-dan-fungsinya/

Quality of Service (QoS)

Konsep ini menjelaskan kemampuan router untuk mengidentifikasi berbagai jenis paket data yang bepergian melalui jaringan dan kemudian menetapkan paket-paket itu prioritas yang lebih tinggi atau lebih rendah. Anda mungkin ingin router memberikan lalu lintas jaringan seperti streaming video atau VoIP (Voice over Internet Protocol) panggilan prioritas yang lebih tinggi daripada unduhan file.

Spatial Streams

Sinyal multipleks yang dijelaskan dalam MU-MIMO di atas disebut aliran spasial. Jumlah radio dan antena di router menentukan berapa banyak aliran spasial yang dapat didukungnya dan metode yang digunakan untuk menyandikan data, dikombinasikan dengan bandwidth saluran, menentukan berapa banyak data yang dapat ditampung dalam setiap aliran.

Router 802.11ac menggunakan saluran yang lebar 80 MHz dapat mengirimkan throughput sekitar 433 Mbps per aliran spasial. Aliran spasial beroperasi secara paralel, sehingga menambahkannya mirip dengan menambahkan jalur di jalan raya. Jika router 2×2 802.11ac (dua aliran spasial untuk mengirim dan dua untuk menerima) dapat mengirimkan throughput hingga 867 Mbps, router 802.11ac 4×4 dapat mengirimkan hingga 1.733 Mbps.

Wi-Fi Speed Ratings

Vendor umumnya memasarkan router 802.11ac mereka (dan Wi-Fi Client Adapter 802.11ac) dengan menggabungkan nomor throughput untuk masing-masing jaringan router. Router dual-band yang mampu memberikan 400 Mbps pada frequency band 2.4GHz dan 867 Mbps pada frequency band 5 GHz dapat digambarkan sebagai router AC1300 (secara alami meningkat dari 1.267).

Anda tidak akan pernah mengalami throughput 1.300 Mbps (atau bahkan 1.267 Mbps), tentu saja, karena tidak mungkin untuk menyatukan jaringan 2,4- dan 5 GHz bersamaan. Namun, klasifikasi setidaknya memberikan titik perbandingan.

Baca Juga : Jasa Instalasi wifi, Kabel Lan – Local area network, cctv, internet, router Mikrotik

Baca Juga : Biaya Harga instalasi Lan, Wifi, Server

Advertisements